Tata Cara Khutbah Idul Fitri

Tata Cara Khutbah Idul Fitri

Tata Cara Khutbah Idul Fitri
Khutbah Idul Fitri ialah khutbah yang dilaksanakan sesudah penyelenggaraan salat idul fitri berjamaah. Secara keseluruhan Khutbah Idul Fitri mempunyai rukun – rukun serta syarat – syarat yang ndak jauh tak sama dengan khutbah jumat. Yang terdiri dari Pujian Bagi Allah SWT, Salawat Terhadap baginda Nabi Muhammad SAW, Wasiat demi meningkatkan ketakwaan, membaca ayat Al-Qur’an, serta doa kebaikan bagi kaum muslimin.

Dalam tata cara pelaksanaannya, khutbah idul fitri ndak jauh tak sama dengan khutbah jumat. Keduanya sama – sama terdiri dari dua khutbah yang diselingi oleh duduk diantara dua khutbah. Cuma saja, satu hal yang membedakan tata cara khutbah idul fitri dengan khutbah jumat terdapat pada ketika khatib membuka khutbah.

kalau pada khutbah jumat ndak disunahkan bagi khatib demi membuka khutbah dengan takbir, maka pada khutbah idul fitri seorang khutbah disunahkan demi membuka khutbahnya dengan takbir. Pada khutbah pertama, biasanya sang khatib membuka khutbahnya dengan takbir sebanyak sembilan kali, sedangkan pada khutbah kedua biasanya sang khatib membuka khutbahnya dengan takbir sebanyak tujuh kali.

Selain hal itu, penyelenggaraan khutbah idul fitri ndak tak sama jauh dengan khutbah jumat. Seperti dengan mendahulukan hamdalah, shalawat terhadap Nabi SAW, lalu dilanjutkan dengan wasiat demi meningkatkan ketakwaan, serta nasihat-nasihat yang baik, dan dilanjutkan dengan membaca banyak ayat Al-Qur’an, diselingi dengan duduk diantara dua khutbah, lantas ditutup dengan khutbah kedua yang distop dengan doa baik bagi kaum muslimin di seluruh dunia.

sorce

You might like

About the Author: Ahmad Naufal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *