Stephen Lendman: AS Ada Dibalik Perang Korea Selatan dan Korut

Menurut Analis Stephen Lendman: Amerika Serikat Ada Dibalik Perang Korea Selatan dan Korut

Lendman mengatakan bahwa perang Korea yang berlangsung dari 1950 hingga 1953, sebenarnya adalah sebuah perang yang merupakan agresi AS ke Korea Utara.

Islam-institute.com, CHICAGO – Seorang analis politik Amerika Serikat memperingatkan bahwa “pemusnahan massal” akan terjadi begitu Korea Utara dan Selatan memulai sebuah perang nuklir.

Stephen Lendman, seorang penulis dan penyiar radio di Chicago, mengatakan bahwa kebijakan politik imperial AS yang berusaha untuk memperluas pengaruh global Washington ini telah membuat Semenanjung Korea dan wilayah lain di dunia penuh dengan konflik dan ketegangan.

“Korea, seperti halnya tempat-tempat lain di dunia, jadi seperti tinderbox (sesuatu yang mudah terbakar) karena  kebijakan imperial AS,” katanya.

“Kita bisa melihat perang pecah di mana-mana  akibat  ambisi gila Amerika untuk menguasai dunia secara mutlak,” ungkap  Lendman dalam sebuah wawancara tv pada hari Selasa (25/8).

Lendman mengatakan bahwa perang Korea yang berlangsung dari 1950 hingga 1953, sebenarnya adalah sebuah perang yang merupakan agresi AS ke Korea Utara.

Korea Selatan dan Amerika Serikat melakukan permainan perang skala besar di tengah meningkatnya ketegangan  di wilayah semenanjung Korea yang terpisah itu.

Latihan militer tahunan, yang dikenal sebagai Ulchi Freedom Guardian, dilaksanakan mulai dari 17-28 Agustus dan melibatkan 30.000 tentara AS bersama dengan  50.000 tentara Korea Selatan.

Korea Utara menuduh bahwa latihan militer itu adalah langkah awal bagi  perang yang telah direncanakan terhadap Pyongyang. Ketegangan meningkat antara Korea Utara dan Selatan sejak kedua negara saling tembak artileri pada hari Kamis lalu.

Semenanjung Korea telah terjebak dalam siklus ketegangan militer sejak Perang Korea  berakhir dengan gencatan senjata. Tidak ada kesepakatan damai telah ditandatangani sejak saat itu, yang berarti bahwa Pyongyang dan Seoul secara teknis tetap dalam kondisi berperang.  (ARN/RM/PTV)

 

Jasa Website Alhadiy

You might like

About the Author: admin

KOLOM KOMENTAR ANDA :