Peninggalan Nabi Muhammad Yang Dizalimi Wahabi Saudi Arabia

Makam Nabi Muhammad, Rumah Nabi Muhammad, Rumah Siti Khadijah Jadi Toilet

Ummati Press – Sebagai bagian dari proyek perluasan masjid Nabawi di Kota Madinah, banyak pihak mengkhawatirkan pemerintah Arab Saudi akan merusak dan menghancurkan makam Nabi Muhammad Saw. Pusara Rasulullah itu terletak di dalam masjid paling suci kedua setelah Masjid Al-Haram di Kota Makkah.

Merupakan hal yang sebenarnyabahwa beberapa kenangan kita atas diri baginda Rasulullah memang telah diratakan dengan tanah oleh pemerintahan Saudi penganut ideologi keagamaan Wahabi, yang mana mereka menganggap penghormatan kepada Muhammad SAW sebagai pengkultusan yang terlalu berlebihan sama dengan syirik.

 

 

Disadur dari wikipedia.org, inilah beberapa peninggalan Nabi Muhammad SAW yang dihancurkan Saudi yang menganut Wahabisme.

1. Makam Nabi Muhammad

Pemerintah Arab Saudi bakal menghancurkan makam Nabi Muhammad. Pusara Rasulullah itu terletak di dalam masjid paling suci kedua setelah Masjid Al-Haram di Kota Makkah. Tujuannya untuk memperluas Masjid Nabawi.

Pembangunan masjid itu memang diperlukan, tapi rencana pemerintah Negeri Dua Kota Suci itu sungguh mencemaskan sebab perluasan bakal dilakukan di sebelah Barat, tempat makam Rasulullah bersama dua sahabatnya, Abu Bakar as-Shiddiq dan Umar bin Khattab. Rencana ini dinilai bakal membuat banyak pihak murka dan umat Islam bakal bergejolak.

2. Rumah Nabi Muhammad jadi perpustakaan

Dalam dua dekade terakhir, the Gulf Institute yang berpusat di Ibu Kota Washington D.C., Amerika Serikat, mencatat Riyadh telah melumatkan 95 persen dari seluruh bangunan berusia lebih dari seribu tahun di Mekkah dan Madinah. Perluasan Masjid Al-Haram juga mengundang protes dan kecaman pelbagai pihak. Di sekitar Kabah kini bermunculan pelbagai pusat belanja, hotel, dan gedung jangkung.
Di sana kini terdapat kompleks Jabal Umar, terdiri dari apartemen, hotel, dan menara jam tertinggi sejagat. Buat mewujudkan proyek ini, Saudi membuldoser benteng Ajyad dibangun di masa kekhalifahan Usmaniyah. Di kompleks ini ada rumah nabi kini berubah menjadi perpustakaan masjid.

3. Rumah Siti Khadijah jadi toilet

Perluasan Masjid Al-Haram, selain ada rumah nabi yang kini berubah jadi perpustakaan masjid, ternyata juga terdapat rumah Siti Khadijah, istri baginda Rasulullah. Lebih parah dari nasib rumah Nabi Muhammad SAW, bangunan didiamin Khadijah di masa lalu ini berubah jadi toilet.
Toilet mempunyai persamaan dengan ruang kecil dipakai untuk buang kotoran. Ini dianggap penghinaan atas istri Rasulullah itu.

4. Penghancuran makam keluarga Rasulullah

21 April 1925, pemakaman Jannatul Baqi tempat keluarga Nabi Muhammad dimakamkan dihancurkan oleh Raja Abdul Aziz bin Saudi dari Arab Saudi. Di sini terbaring Shafiah (bibi Rasulullah), Ibrahim, putra baginda nabi, dan masih banyak lagi, termasuk putra Umar bin Khattab, dan ibu Ali bin Abi Thalib, Fatimah binti Asad.

Saudi beralasan butuh banyak pengeluaran merawat dan merekonstruksi makam-makam itu sebab bangunannya sudah banyak yang rusak. Sangat boros membuang uang negara untuk memperbaiki kuburan. Tak berapa lama kemudian setelah memberikan alasan keuangan, pemerintah Saudi membangun hotel mewah dengan jam raksasa di atasnya di sekitaran Kabah.

5. Penghancuran makam Imam Hasan bin Ali
Pada 1925, Raja Abdul Aziz bin Saudi menghancurkan makam Imam Hasan bin Ali terletak di kompleks pemakaman Jannatul Baqi. Kuburan Hasan yang terdiri dari bangunan putih, rata dengan tanah. Kejadian ini menimbulkan protes dari masyarakat Muslim dunia.

Imam Hasan bin Ali merupakan salah satu cucu Rasulullah. Beliau anak dari sepupu nabi, Ali bin Abi Thalib yang menikahi anak perempuan nabi, Fatima Az Zahra. (al/merdekacom)

You might like

About the Author: admin

1 Comment

  1. Mohon info kalo syiah laknatullah, webnya yang mana aja yaa…
    Karna mereka itu sungguh pinter bertaqiyah, dah hobi menyembah kuburan, minta doa melalui imam” yang telah meninggal. padahal jelas dalam Al Quran…

    Bismillaahirrahmaanirrahiim
    iyyaakana buduwa-iyyaakanastaiin
    [1:5] Hanya ENGKAULAH yang KAMI SEMBAH, dan hanya kepada ENGKAULAH KAMI MEMINTA PERTOLONGAN.

    Jadi tidak pantas kuburan disembah,

    Mengenai membaca alquran di kuburan, bukankah Rasulullah bersabda,
    jika seorang meninggal putuslah amalannya kecuali 3 perkara, sedeqah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak yang sholeh yang mendoakan orangtuanya.
    jadi membacakan Al quran untuk si mayit adalah sia”. kecuali oleh anak yang sholeh.

KOMENTAR: Jika ada artikel yang salah, dll, silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: