Home / Berita Indonesia / Muktamar NU ke-33: KH Said Aqil Siradj Pimpin Lagi PBNU 2015-2020

Muktamar NU ke-33: KH Said Aqil Siradj Pimpin Lagi PBNU 2015-2020

Muktamar NU ke-33: KH Said Aqil Siradj Terpilih Lagi Sebagai Ketua Umum PBNU 2015-2020

Islam-Institute.com, JAKARTA – Sidang Pleno Pemilihan Ketua Umum Tanfidziyah atau ketua umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dalam pleno di Alun-Alun Jombang, Jawa Timur yang digelar Rabu (5/8) malam akhirnya tuntas Kamis (6/8) dini hari. KH Said Aqil Siradj kembali ditetapkan sebagai ketua umum PBNU 2015-2020.

KH Said Aqil Siradj terpilih kembali untuk memimpin PBNU dalam 5 tahun ke depan setelah pesaing terdekatnya, KH As’ad Ali mengundurkan diri. Dalam pleno yang dipimpin KH Ahmad Muzzaki itu awalnya muncul 6 nama yang diusulkan sebagai calon ketua umum PBNU.

Berdasarkan usulan muktamirin pemilik suara di muktamar, nama KH Said Aqil Siradj mendapat 287 dukungan. Posisinya diikuti Kiai As’ad Ali (107 suara) dan KH Sholahuddin Wahid (10 suara). Tiga nama lainnya adalah Hilmi Muhammadiyah (3 suara), serta KH Said Halan dan KH Adnan masing-masing 1 suara.

 

 

Sesuai ketentuan syarat minimal 99 dukungan, maka hanya KH Said Aqil Siradj dan KH As’ad Ali yang berhak maju untuk pemilihan di putaran kedua. Namun, sebelum putaran kedua dimulai tiba-tiba Kiai As’ad naik ke panggung dan mengambil mikrofon.

Seketika Kiai As’ad Ali menyatakan mundur dari pencalonan dan memilih mendukung Kiai Said Aqil untuk ditetapkan sebagai ketua umum tanfidziyah PBNU tanpa pemilihan untuk putaran kedua lagi. “Saya kalah pintar, kalah pengalaman dari Kiai Said. Sekali lagi terima kasih, kehadiran saya tetap sebagai warga NU dan akan tetap membantu beliau (Kiai Said Aqil, red) dalam situasi yang sulit seperti ini,” kata KH As’ad Ali di depan muktamirin.

Selanjutnya, KH Ahmad Muzakki yang memimpin pleno juga membacakan rusat dari KH Mustofa Bisri alias Gus Mus yang tak bersedia menjadi rais aam syuriah sebagaimana keputusan tim ahlul halli wal aqdi (AHWA). Namun, karena tim AHWA juga sudah memutuskan KH Ma’ruf Amin sebagai wakil Rais Aam Syuriah NU, maka pleno langsung menetapkan ketua bidang fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) itu sebagai Rais Aam Syuriah menggantikan Gus Mus.

“Kami telah menerima surat ketidaksediaan KH Mustofa Bisri menjadi rais aam periode 2015-2020. Maka KH Ma’ruf Amin ditetapkan jadi rais aam masa khidmat 2015-2020,” kata Kiai Muzakki.

Demikian pula untuk ketua tanfidziyah, maka pleno langsung menetapkan KH Said Aqil Siradj sebagai Ketua Umum PBNU periode 2015-2020. “Sehubungan dengan kesediaan beliau (Kiyai As’ad) mendukung KH Said Aqil Siradj, maka kami menetapkan KH Ma’aruf Amin sebagai rais aam dan KH Said Aqil Siradj sebagai ketua umum tanfidziyah PBNU,” tegasnya.

Keputusan sidang pleno yang ditetapkan sekitar pukul 02.10 WIB itu langsung disambut pekik takbir oleh para muktamirin. Mereka juga mengucap syukur karena akhir dari forum tertinggi NU itu berakhir dengan baik. (alfat/jpnn)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Afi Nihaya, NU Representasi Islam Ramah, bukan Islam Marah

Setelah tulisannya yang berjudul ‘Warisan’ viral, siswi SMA Asa Firda Inayah aliasAfi Nihaya Faradisa didatangi ...