Jasa Web Alhadiy
BERITA DUNIA ISLAM

Ini Bahaya Medsos: Dari Medsos, ISIS Gali Data Pribadi Calon Korban

Bahaya Media Sosial: ISIS Gali Data Pribadi Calon Korban Dari Medsos

Islam-Inastitute, WASHINGTON – Ternyata Medsos bisa menjadi bahaya besar bagi usernya. Baru-baru ini, ISIS merilis lebih dari 1.000 data personal milik anggota militer dan pegawai pemerintahan Amerika Serikat (AS). Mereka yang berada dalam daftar tersebut adalah target pembunuhan yang akan dilakukan oleh kelompok ekstrimis yang mengatas-namakan Islam itu.

Menurut penuturan seorang ahli, kemungkinan kelompok ekstrim yang dipimpin oleh Abu Bakar al-Baghdadi itu mengumpulkan data pribadi calon korban melalui akun media sosial.

“Besar kemungkinan ISIS menggunakan Linkedln, Facebook, Twitter, YouTube atau salah satu dari sekian banyak media sosial untuk mendapatkan data dan informasi mengenai pegawai pemerintahan AS,” ujar pengamat politik Colin P. Clarke seperti dilansir Xinhua, Sabtu (15/8/2015).

 

ISIS Gali Data Pribadi Calon Korban Dari Medsos

 

“Saya mungkin akan terkejut jika ISIS tidak menggunakan hal itu,” tambahnya lagi. Menurut Clarke, hal ini menunjukkan banyak anggota ISIS yang paham akan teknologi, sehingga sangat mudah untuk mendapatkan data tersebut dari sejumlah media sosial yang mungkin begitu berharga bagi mereka, seperti milik badan pemerintah AS.

Sedangkan pihak intelijen cenderung berusaha untuk mengumpulkan data yang sama, terkait siapa anggota ISIS atau calon anggota yang akan direkrut.

Generasi sekarang “begitu banyak informasi” yang sedikit dirahasiakan. Saya pikir tren ini berlaku di sebagian masyarakat, dan tidak hanya di Amerika Serikat, tetapi secara global. Kita membiarkan semua orang duduk untuk melihat kita,” tuturnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, ISIS menyebarkan sekitar 1.400 data personal warga AS dan sekutunya di dunia maya sebagai target pembunuhan. Data itu disebar oleh kelompok yang mengklaim sebagai Divisi Cyber kelompok ekstrimis yang mengatas-namakan Islam itu. (al/esn)

Jasa Web Alhadiy
Tags

Related Articles

Jika ada ditemukan artikel yang salah, dan lain-lannya, silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker