Indonesia Bangun 3 Kapal Induk dan 50 Kapal Perintis

Pada tahap sebelumnya, penandatanganan kontrak pembangunan kapal perintis telah dilakukan tanggal 23 Oktober 2015 dan 2 November 2015 yang lalu. Adapun penandatanganan kontrak pembangunan kapal induk Perambuan telah dilakukan pada 7 Oktober 2015.

 

Pemerintah Indonesia Bangun 3 Kapal Induk dan 50 Kapal Perintis.

 

Islam-Institute, Jakarta – Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan mulai membangun 50 unit kapal perintis dan tiga unit kapal induk perambuan di Galangan Kapal PT Dumas Tanjung Perak Shipyard Surabaya.

Bobby R Mamahit,  Direktur Jenderal Perhubungan Laut, dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu (2/12), melakukan peletakan lunas (keel laying) pembangunan 50 kapal perintis dan tiga kapal induk perambuan tersebut.

“Pembangunan kapal perintis ini dilakukan dalam rangka mengimplementasikan Program Tol Laut yaitu untuk mendukung percepatan pertumbuhan ekonomi nasional,” tuturnya.

Bobby menambahkan untuk meningkatkan konektivitas antarpulau di daerah terpencil, serta untuk menjamin tersedianya kebutuhan bahan pokok dan tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri.

Sedangkan, lanjut dia, pembangunan kapal induk Perambuan adalah untuk mewujudkan keselamatan pelayaran di perairan Indonesia.

Dia mengatakan pembangunan 50 unit kapal perintis dan tiga unit kapal induk perambuan tersebut dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara Tahun Anggaran 2015-2017.

Adapun kapal perintis dan kapal induk perambuan yang dibangun tersebut, sebagai berikut dua puluh lima unit kapal tipe 2000 GT dengan nilai kontrak sebesar Rp1,8 triliun dengan waktu pelaksanaan pembangunan telah ditetapkan selama 25 bulan.

Selain itu, 20 unit kapal tipe 1200 GT dengan nilai kontrak sebesar Rp1,07 triliun dengaN waktu pelaksanaan pembangunan telah ditetapkan selama 25 bulan dan lima unit kapal tipe 750 DWT dengan total nilai kontrak sebesar Rp160 miliar dengan waktu pelaksanaan pembangunan telah ditetapkan selama 25 bulan.

Selanjutnya, tiga unit kapal induk Perambuan dengan nilai kontrak sebesar Rp369 miliar dengan jangka waktu penyelesaian selama 660 hari kalender.

“Kapal-kapal ini direncanakan untuk menunjang tugas Ditjen Perhubungan Laut di bidang kenavigasian seperti pemasangan dan pemeliharaan Sarana Bantu Navigasi Pelayaran (SBNP), mengantar gilir tugas dan perbekalan penjaga menara suar, serta dapat membantu tugas SAR dalam melakukan pencarian,” papar Bobby.

Adapun spesifikasi kapal perintis dan kapal induk perambuan, yaitu kapal perintis tipe 2000 GT memiliki panjang 68,5 meter, lebar 14 meter, kecepatan 12 knot, dan kapasitas penumpang 566 orang.

Kapal perintis tipe 1200 GT memiliki panjang 62,8 meter, lebar 12 meter, kecepatan 12 knot, dan kapasitas penumpang 400 orang.

Kapal perintis tipe 750 DWT memiliki panjang 58,5 meter, lebar 12 meter, kecepatan 12 knot, dan kapasitas penumpang 265 orang. Sedangkan kapal induk Perambuan memiliki panjang 60 meter dengan kecepatan 12 knot.

Pada tahap sebelumnya, penandatanganan kontrak pembangunan kapal perintis telah dilakukan tanggal 23 Oktober 2015 dan 2 November 2015 yang lalu. Adapun penandatanganan kontrak pembangunan kapal induk Perambuan telah dilakukan pada 7 Oktober 2015. (AL/Ant/L-8)

You might like

About the Author: admin

KOLOM KOMENTAR ANDA :