Jasa Web Alhadiy
Inspirasional

HAMBA YANG PALING DIBENCI ALLAH, SIAPAKAH MEREKA?

Kaum yang sedemikian itu adalah golongan hamba yang paling dibenci Allah, berdasarkan intisari hadits dari riwayat Ad Dailamy di atas

Sari Hadis-hadis hikmah : HAMBA YANG PALING DIBENCI ALLAH.

أَبْغَضُ الْعِبَادِ إِلَى اللَّهِ مَنْ كَانَ ثَوْبَاهُ خَيْرًا مِنْ عَمَلِهِ ؛ أَنْ تَكُونَ ثِيَابُهُ ثِيَابَ الأَنْبِيَاءِ ، وَعَمَلُهُ عَمَلَ الْجَبَّارِينَ

Hamba yang paling dibenci Allah adalah seseorang yang penampiplannya lebih baik dibanding amal perbuatannya. Yaitu, seseorang yang ‘bergaya’ seperti perilaku Nabi. Namun perbuatanya seperti perbuatan para diktator. (Hadis Marfu’, riwayat Ad Dailamy dari A’isyah Ra.)

Hikmah; berdasar hadits ini kita jadi tahi siapa hamba yang paling dibenci Allah.

Jika kita perhatikan, di antara kaum muslimin terdapat sekelompok orang yang memiliki statmen hidup ala Sunah Nabi. Hingga ke manapun dan di manapun mereka berada, tidak sedikit pun lepas dari perilaku yang mereka klaim sebagai perilaku ala Nabi. Sekilas hal itu nampak sangat memukau. Sebab siapa umat Islam yang tidak ingin meniru Nabinya?

Bahkan saking kuatnya komitmen yang mereka pegang, hingga menjadikan mereka nyaman dengan dunianya itu, dan merasa tersiksa bila sedang berada di luarnya. Dengan kenyamanan yang mereka bangun itu, lantas mereka ingin membawanya serta dalam pergaulan. Hal itu tentu saja berimplikasi pada terjadinya ‘rekayasa kondisi sosial’ agar dunia yang mereka temui dalam pergaulan, juga menghadirkan kenyamanan yang sama. Kehidupan sosial yang mereka jumpai juga harus didekor untuk menghadirkan kenyamanan yang mereka maksud. Bahkan jika perlu dengan membuang sebagian komponen masyarakat itu dengan kekerasan.

Apakah mereka golongan hamba yang paling dibenci Allah ?

Mereka memang telah kadung nyaman dengan ornamen dan dekorasi rumah yang mereka huni. Tiada hunian lain, seindah apapun yang terdapat dalam rumah mereka. Bagi mereka ornamen dan hiasan yang mereka pasang dapat memberi kenyamanan yang tiada tara. Meskipun ornamen dan hiasan tersebut hanya terdiri dari hiasan tunggal yang mereka klaim sebagai dekorasi ‘ala sunah nabi’, yang hendak mereka jalankan dengan persis sepersis-persisnya.

Mereka tidak menerima lukisan ‘tafsir’ gaya imam Qurtubi, Assuyuthi, Ashobuni atau yang lainnya. Apalagi tafsir gaya hasan Hanafi yang JIL itu, dan lebih memilih gaya Hasan Al-Bana yang galak, yang juga mereka klaim bak seperti Nabi. Mereka juga tidak nyaman dengan pemasangan ukiran indah gaya imam empat mazhab, Maliki, Hanafi, Syafi’i dan Hambali. Satu-satunya hiasan yang mereka pasang di dinding rumah hanya sketsa wajah Imam Ibnu Taimiyah. Satu lagi di dinding yang lain foto Muhammad bin Abdul Wahab pendiri mazhab wahabi.

Dengan sikap fanatik yang seperti itu, seakan menjadikan mereka tidak dapat hidup di luar kenyamanan yang mereka bangun dalam rumah mereka. Implikasinya, apabila mereka mengadakan kontak sosial dengan orang lain di luar jamaahnya, maka mereka akan membawa serta ornamen hiasan yang mereka puja itu. Agar dipasang di rumah orang yang mereka temui, di jalanan, di rumah ibadah, di pasar, bahkan juga di gereja.

Dan itu semua mereka lakukan dengan nada memaksa. Tidak jarang mereka juga memukuli orang yang di rumahnya terdapat lukisan Imam Ali RA. Padahal mereka tahu bahwa Ali RA adalah salah satu dari Salafus Sholeh yang seharusnya mereka dengar fatwanya juga. Jelas sikap seperti itu adalah terbilang sebagai sikap yang tidak adil, dan cenderung aniaya atau Ja’ir.

Maka dari itu, atas fenomena yang sedemikian adanya, membuat hati saya bertanya-tanya. Jangan-jangan mereka tergolong pada  kelompok orang yang berpakaian seperti pakaian para Nabi namun berperilaku Ja’ir. Kaum yang sedemikian itu adalah golongan hamba yang paling dibenci Allah. Berdasarkan intisari hadits dari riwayat Ad Dailamy di atas. Wallohu a’lam.

Jasa Web Alhadiy
Tags

Related Articles

Jika ada ditemukan artikel yang salah, dan lain-lannya, silahkan tinggalkan komentar. Terima kasih.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker