Buya Syafii Sebut ISIS Rongsokan Peradaban Arab

ISIS merupakan rongsokan peradaban Arab yang kalah. Pernyataan itu disampaikan mantan Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Buya Syafi’i Maarif kepada Presiden Joko Widodo dalam pertemuan internal di Istana Merdeka, Senin (17/7) siang tadi.

Meski produk rongsok, Buya mengingatkan bahwa ISIS kini menjadi salah satu kekuatan ideologi yang masuk ke Indonesia dan negara lain. Ada sebagian umatIslamyang bahkan menganggap ISIS mewakili Islam.

“Presiden agak kaget tadi, rongsokan peradaban Arab yang kalah. ISIS puncaknya,” ujar Buya di Kompleks Istana Kepresidenan, Senin (17/7).

Asala Mula keberadaan ISIS

ISIS pertama kali dideklarasikan di wilayah kota Mosul, Irak, Juni 2014 silam. Pengaruh ISIS perlahan meluas hingga mampu menguasai sebagian wilayah di Suriah dan Irak.

Kini, di kawasan Timur Tengah, organisasi bentukan Abu Bakr al-Bahgdadi ini dalam posisi terdesak.

Aktivitasnya terindikasi bergeser ke Asia Tenggara. Teranyar, sel-sel ISIS diketahui berkembang di Marawi, Filipina, yang memicu pemerintahan Presiden Duterte menggelar operasi militer di wilayah tersebut.

Keberadaan ISIS di Filipina dikhawatirkan bakal menjalar ke Indonesia.

Menurut Buya, berkembangnya ISIS dan gerakan teror lain dipengaruhi ketimpangan sosial.

Ia menjelaskan, ketimpangan sosial di negara mana pun akan seperti jalan berumput kering yang sangat rentan gesekan sehingga terbakar.

Dalam kehidupan nyata, gesekan nantinya memicu berbagai macam permasalahan seperti agama.

Lebih lanjut, Buya mengatakan bahwa saat ini masih ada pihak di Indonesia yang menganggap ISISmewakili Islam.

“Itu tadi rongsokan peradaban Arab yang sedang jatuh, dibeli di Indonesia,” tuturnya.

Hal itu, kata Buya,tak boleh dibiarkan demi kesatuan dan keamanan bangsa.

Buya berharap sekelompok muslim Indonesia sadar sehingga Indonesia nantinya tak seperti Arab yang sekarang kewalahan mengatasi ISIS.

(wis) cnnindonesia.com

 

You might like

About the Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.