Home / Berita Timur Tengah / AS Habiskan Dana Besar untuk Israel Demi Kuasai Timur Tengah

AS Habiskan Dana Besar untuk Israel Demi Kuasai Timur Tengah

AS bersedia menghabiskan dana besar untuk Israel demi memperpanjang kekuasaan di Timur Tengah, demikian menurut Profesor Ghada Talhami mengatakan kepada Sputnik …

 

Islam-Institute, TEL AVIV – Wakil Presiden Joe Biden tiba di Israel pada hari Selasa, setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membatalkan kunjungan ke Gedung Putih yang dijadwalkan akhir Maret. Profesor Ghada Talhami mengatakan kepada Sputnik bahwa hubungan antara Israel dan AS masih ditentukan oleh pemain Washington, dan dengan outlook mendominasi Amerika.

AS telah lama menutup mata atas permukiman ilegal Israel di wilayah Palestina yang diduduki, dan selama kunjungan resmi Joe Biden sebelumnya ke Israel, pemerintah Netanyahu mengumumkan pembangunan permukiman tambahan. Menurut Ghada Talhami, salah satu alasan mengapa AS tidak bisa mengambil tindakan efektif terhadap Israel, dan sebagai penerima terbesar dari bantuan luar negeri Amerika, adalah kekuatan lobi Israel di Washington, DC.

“Pekerjaan lobi Israel telah dipercaya di Amerika Serikat, sejauh [Arab di AS] menyeru Kongres Amerika Serikat untuk menyikapi ‘pendudukan Israel atas wilayah Palestina’”, kata Ghada Talhami . “mesin ini telah dibangun selama bertahun-tahun dan … telah berhasil menahan kepala eksekutif di pemerintahan kita.”

Menimbang bahwa 2016 adalah tahun pemilu di AS, partai Demokrat, yang diwakili oleh Biden dan Obama, “tidak mampu” terasing dengan Israel, kata Ghada Talhami. Ini kiranya dapat menjelaskan kunjungan Biden ke negara Timur Tengah.

“Semua orang memiliki harapan besar untuk [Obama],” kata profesor Ghada Talhami. “Orang-orang mengharapkan semacam sikap yang berbeda setidaknya terhadap pemukiman Israel, tapi dia melakukan hal yang persis sama seperti pendahulunya.”

Kekuatan lobi Israel bukan satu-satunya faktor yang menjaga keselarasan yang kuat antara Israel dan Amerika Serikat, profesor Ghada Talhami menegaskan. Ada juga prospek geostrategis Amerika, di mana AS perlu Israel untuk memperpanjang kekuasaannya di Timur Tengah, bagian dan geostrategically penting kaya sumber daya dunia.

Artinya, sebagian, mengapa Israel menerima $ 4 miliar dari AS setiap tahunnya, sebagian besar untuk membiayai militer Israel. Dan sekarang America berencana akan menambah bantuan sebesar lebih dari $ 40 miliar selama sepuluh tahun ke depan.

“Amerika Serikat tidak seperti negara lemah yang dapat dipimpin oleh lobi Israel,” kata Talhami. “Jelas ada orang-orang di pemerintah Amerika … mungkin CIA dan militer, yang masih melihat kepentingan mereka dikombinasikan dengan kepentingan Israel, dan benar-benar mereka senang dengan hubungan seperti itu.”  (AL/ARN)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Konflik Arab Saudi VS Iran Berimbas ke Ibadah Haji

Konflik Arab Saudi VS Iran – Pada Musim Haji tahun 2016 ini warga Iran tak bisa ...